Waktu yang Tepat buat Mengucapkan Niat Puasa Ramadan & Bacaannya

Niat merupakan salah satu syarat sah puasa. Lantas, kapan sebaiknya niat puasa Ramadan diucapkan? Apakah ketika malam hari, ketika subuh atau ketika matahari sudah terbit?

Berikut penjelasan dari Ustaz Satibi Darwis tentang cara melakukan niat untuk puasa sunnah dan puasa wajib berbeda. Perbedaanya terletak pada waktu pengucapan niat. "Niat puasa untuk yang sunnah tidak wajib dilakukan malam hari, artinya kalau puasa sunnah niatnya boleh dipagi hari asalkan di pagi hari belum makan."

Ia menjelaskan puasa Ramadan merupakan puasa wajib dan cara mengucapkan niat puasa Ramadhan ada dua macam. Cara yang pertama berdasarkan Jumhurul Ulamadari Maliki, Syafii dan Hambali. Dalam pandangan ini, niat puasa bulan Ramadan wajib dilakukan pada waktu malam hari.

Hal ini sesuai dengan Hadist yang artinya: Siapa yang tidak berniat sebelum fajar, maka tidak sah puasanya "Hadist ini menjadi acuan yang diambil oleh madzhab Maliki, Syafii dan Hambali bahwa niat harus disampaikan pada waktu malam hari," ujarnya.

Kemudian cara yang kedua berasal dari madzhabHanafi. Disini niat puasa Ramadan boleh dilakukan setelah fajar sampai pertengahan siang hari. Sesuai denganfirman Allah, Al quran Surat Al Baqarah ayat 187:

Dan makanlah, minumlah kalian sampai jelas bagi kalian benang putih dari benang hitam dari fajar kemudian sempurnakanlah puasa sampai malam. "Ayat inilah yang menjadi pegangan Hanafi puasa Ramadhan bisa juga setelah fajar orang itu berniat tapi batasannya dari fajar sampai pertengahan siang hari," ungkapnya. Namun dari dua pandangan tersebut,Ustaz Satibi lebih menganjurkan menggunakan cara dariJumhurul Ulamayaitu Maliki, Syafii dan Hambali.

Apabila umat Islam ada yang sering lupa mengucapkan niat ketika ingin berpuasa, Ustaz Satibi menganjurkan untuk menggunakan madzhab Maliki yang memperbolehkan berniat untuk satu bulan penuh berpusa dan sekali niatnya diawal Ramadan. Menurutnya, cara ini sebagai antisipasi jika sering terlupa mengucapkan niat puasa. "Maka pandangan ini sebagai jaga jaga agar kita kalau khilaf dan lupa jika belum berniat puasa Ramadhan. Pandangan yang paling rajih setiap malam kita berniat puasa Ramadan. Bagus juga mengikuti madzhab Maliki berniat diawal Ramadan," ungkapnya.

Berikut bacaan niat puasa Ramadan dikutip dari buku Tuntunan Ibadah pada Bulan Ramadan oleh Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Berikut bacaan niat puasa di bulan Ramadan: Artinya: "Saya niat berpuasa esok hari untuk menunaikan kewajiban di bulan Ramadan tahun ini, karena Allah Ta'ala."